Raon – Raon Story Part 1

Hari ini, tuhhh…
Hari yang paling ruarrrrrrr biasaaaaaaaaaaa!!!
Amazinnn banget dah.

Ke-sasar di Kota Kelahiran Sendiri *Naon teh si chitra ini*.  :p
Yup ke-sasar.
Ke-sasar di negara orang itu wajar, ke-sasar di kota orang, itu wajar. Tapi ke-sasar di kota kelahiran sendiri, itu sungguh terrr-laaaa-lu…. *kata bang haji rhoma irama* :p, *anak rumahan ya???

sebenernya agak malu sih. “Agak” =D
Tapi mau gimana lagi, jalanannya yang buat beribet. Apa lagi daerah kotanya. Yang satu arah lah, yang harus muter lah. Yang kanan kiri satu arah. Aaaaaaaaaaaa ribettttt.
Aku selalu gak hapal jalan kota dimedan ini. Apalagi kalau udah mau ke daerah bandara. -_-
Ajegileeee gak tau sama sekali dah kalau ditanya alamat ini dimana alamat itu dimana.

Jadi tuh tadi kami tencananya mau raon – raon *bahasa Medan untuk menunjukan kegiatan berkeliling suatu tempat*, nyari alamat orang di daerah Polonia  *Nama Bandara Udara di Medan*. Jujur aku panik kali tadi. Secara sama sekali gak tau arah yang harus di lalui kalau kesana.  hadooohhh, mana daerah Polonia itu banyak polisinya segala. Kalau gak hati – hati dan jeli sama tanda dan arah jalan bisa kena tilang.
Jadi selama perjalanan itu aku cemaas, dag dig dug. dan yang makin parahnya, aku dan temen ku si #Andika, sama sama anak rumahan :O.  Sama sekali gak tau jalan daerah situ.
Hajab mak eeeee….. jangan sampe kena tilang. *doaku dalam hati*

Tapi aku inget saran mama-ku kalau kita jalan di daerah yang belum kita kenali:

  1.  Misalnya naik kereta, pasang muka innocence. Muka tenang,  apa lagi kalau di daerah kita yang kita lalui itu ada polisi yang jaga. Stay cool, jangan nunjukin tampang rasa bersalah atau khawatir nyasar.Pernah nih sekali, hampir di tilang PakPol, di daerah Jalan Bilal, di Medan. Waktu itu Buru – Buru mau Jemput Mama di sekolah. Jalan Bilal di medan itu, lampu merahnya sesuatu banget dah pokoknya. Time traffic lights buat warna merah itu 360 detik, sedangkan time traffic lights buat lampu hijaunya cuma 17 detik. Mana terkadang sering macet pas lampu hijau, gantian nagmbil arah tikungan sama lawan arah kita. Jadi kalau kita pas lampu merah berada di posisi belakang, bisa dibayangkan, harus kena lampu merah 2x. Jengkel kan.Jadi, waktu itu nih ceritanya aku mau agak nyelip ke kiri dikit pada hitungan detik Ke 5 menuju 0, nanggung soalnya *nunggu truk besar belok ke kanan lama banget.* toh lagi lampu hijau juga kan?? 😀 *Ngeles si chitra.Jadi pas itu 2 detik menjelang lampu merah, siap siap masuk gigi 3, supaya ngebut. Dannnn ternyata, tiba tiba aku liat coklat coklat nyempil dibalik pohon pucuk merah, “:O ADA PAKPOL-nya ternyata!!!!”
    Batal deh niat ngebut, langsung rem dah, dan karna posisi mobil di arah kiri *arah khusus untuk jalan terus belok kekiri*, ga mungkin aku berenti disitu. Bisa bisa ditilang, secara perlahan namun pasti, serta memasang muka Innocence, muka tak bersalah* nyempil deh aku ke jalur kanan, yang lagi lampu merah.
    Selamat XD
  2. Kalau bener bener Buta sama arah yang kita lewati, *takut satu jalur, atau  takut masuk jalur khusus satu arah tapi berlawanan sama arah kita*
    Trik Ke 2-nyaaaa, ikutiin, atau buntutin mobil yang ada di depan kita.
    😀
    HahahahahTadi baru aku buktikan ke ajaiban trik ini.
    Pas masuk kawasan Juanda yang ada di kota Medan. *tuh jalan banyak yang satu jalur, dan muter-muter. karna takut kesasar, aku peraktekin dah. Tadi tu aku ngikutin kemana pun mobil inova coklat yang ada di depanku. Meskipun harus 6x tukar tuntunan untuk kita buntutin, dan 6x nyasar, *Rempong deh cinnn pake acara nyasar di kampung sendiri*.Kalau kata orang, tua dulu pas “Malu Bertanya Maka Sesat Di Jalan”, tapi pepatah itu udah mengalami perubahan di beberapa bagian. Yakni:

    • “Malu Bertanya , Maka Keliling -Kliling “; gengsi nanya alamat sama orang, gini lah akibatnya. Di satu sisi sih, kita dapet nemuin jalan jalan atau daerah baru. Tapi disisi lain, makin banyak pengeluaran biaya tak terduga. Makan atau minum misalnya 😀
    • “Nanya, Kesasar Juga”; yap… ini juga yang tadi aku alamin.
      Nanya sama orang, dan orang yang ditanya itu ngasi alamat palsu XD
      hahahaha,
      Iya karna dia sendiri gak tau daerah yang kita maksud, jadi dia asal ngomong aja. Ujung”nya, kita sebagai orang yang bertanya, malah makin kesasar deh -_-
      Tapi ada yang lebih parah, kita nanya di tengah jalan sama orang sombong, pas ditanyain langsung buang muka. Dan yang pelit informasi.
      Helloooowwwww,  apa salahnya sih ngasi tau alamat, atau daerah deket alamat itu yang mungkin kamu ketahui. Kalaupun kamu gak tau bilang maaf saya gak tau mba. Gitu kan lebih  bagus.

    Tapi …, finally nemu deh alamat rumahnya. Namun sayang, rumahnya sepi gileeee.
    Dengan pagar tertutup rapat. cuma ada sedikit celah dan bell. -_-
    terpaksa deh ngintip ngintip pager tu empunya rumah. merasa jadi penguntit dah. Ditambah pula daerah tu rumah, daerah kota, yang sering di lalu -lalangin orang, *Mobil mewah apa lagi*
    Mungkin dikira mereka kami tah mau ngapain pula tadi ya. -_-
    Abis siapa suruh, rumah segede itu gak ada bell-nya.

    Dan yang paling amazinn itu gak sengaja main seluncuran di basement salah satu perkantoran yang ada di kota medan. Semua berawal, saat  kami singgah di salah satu alamat yang pengen di tuju. Alamatnya itu ada disalah satu gedung perkantoran di kota Medan, dan gedung itu hanya punya lahan parkir khusus mobil di bawa. Yap basement.
    Pas mau keluar gedung itu, mobilnya ngadett, *gak pernah parkir keluar masuk di basement* jadi agak grogi, akhirnya…., mesiin mobilnya matekk di tengah tanjakan. Meluncur, dah. Untung cepet aku rem, dan untungnya lagi, gak ada mobil di belakang mobil kami. Ohh Goooddddddssss thanks 🙂
    Aku takut mobilnya ga bisa keluarrrr…
    aaaaaaa…..
    Mana di basement gak ada orang pula itu.
    Jadi terakhirnya kami baca mantra lah *doa* tiap nanjak keluar basement. Ada 3 basement pula itu. 2 lantai pake acara merosot. -_-
    *ampun dah, gak lagi -lagi parkir di basement*
    Untuk acara raon raon pertama gak sempet ngambil beberapa pict. apa lagi pict  menegangkan untuk kejadian di atas.
    Gak kepikiran XD.

    namun sayang. rumahnya sepi gileeee.
    dengan pagar tertutup rapat. cuma ada sedikit celah dan bell. -_-
    terpaksa deh ngintip ngintip pager tu empunya rumah. merasa jadi penguntit dah. Ditambah pula daerah tu rumah daerah kota, yang sering di lalu -lalangin orang, *Mobil mewah apa lagi*
    Mungkin dikira mereka kami tah mau ngapain pula tadi ya. -_-
    abis siapa suruh, rumah segede itu gak ada bell-nya.

Advertisements

8 thoughts on “Raon – Raon Story Part 1

  1. He..he… teteh aja sekarang mah pusing sama jalan di Bandung…mana muaceeet..waahh kayanya kalau nyetir sendiri mah, minggir, mobil tinggal terus jalan kaki saking sutriiis na liat angkot..motor yang masyaAllah kaya papatong eh apa teh namanya Capuung 😀

    • di medan lagi teh, aiiih ampun…
      ga ada tata tertib berkendaraan lagi. apa lagi sepeda motornya, salip sana salip sini. gak mau ngalah.
      di indonesia sekarang makin banyak yang punya kendaraan, teh. apa lagi motor. aihhh udah banjir.

      • Iya sama saja sptnya khas kota besar ya, teteh waktu pulkam kemaren, thn 2011 waduuh sutris liat motor sulap salip, blm angkot yg tiba2 berenti setelah nyalip beuuh… Bener2 uji kesabaran yaaah 🙂

      • iya mba, harga motor di indonesia udah kayak harga kacang goreng. dengan DP 250 ribu aja udah bisa bawa pulang motornya hari itu juga. kalau gak sanggup bayar bulanannya di tarik, tapi sebelum ditarik udah dipuas puasin mereka kadang tuh makai nya. udah di preteli. udah dibuat ajang balapan juga. *denger cerita temen kalau masalah itu mba* 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s