Meine tulips in emergencies

Hari ini mau berbagi pengalaman tentang apa ya kalau di bilang, Jasa pengiriman dan Karantina Bunga tulip dah
πŸ™‚

Pada tanggal 31 Januari kemarin, aku memesan bibit bunga tulip dan bunga Stockrosen sama mba nella. Mba nella itu merupakan temen dan juga sahabat bloger ku yang berdomisili di Germany. *pengen tinggal di jerman juga :D*
Kata mba nella paketnya sampai Indonesia itu, paling cepet 2 mingguan, ada juga yang 3 mingguan, paling lama sebulan. *Soalnya udah pernah ada yg mesen di daerah Jogja. Namanya Ichsan. Paketan ichsan sampai 15 hari, yakni pertanggal ( 10 Januari – 22 Januari) :D. lama ya…., Iya dunksss. Jarak yang memisahkan itu sangat sangat jauh. Beda benua dan mungkin harus menyeberangi samudra Hindia. Meskipun naik pesawat kan pastinya lewati juga. πŸ˜€
Nunggu deh. Langsung buka kalender di Handphone, Hitung” Hari. Perkiraan sih nyampainya tanggal 20 Februari.

Menunggu yang menyenangkan, dan exciting!!!!! Dari dulu pengen Ke Belanda liat Bunga tulip, Tapi karna berhubung belum ada duit. belum punya penghasilan sendiri. Jadinya, liat bunga tulipnya di Indonesia Tercinta aja dah. Nanam sendiri
πŸ˜€

Setelah di Tunggu tunggu, paketannya sampai melewat tanggal perkiraan. Tanggal 23 Februari. *Meleset dari perkiraan.* sore hari, datenglah pak pos.
Sebelum aku tanya kenapa telat, si Pak pos udah ngomong duluan. biasanya sih aku keseringan pakai Jasa pengiriman punya swasta. dan lama bangettttt, tanpa ada penjelasan, beda deh sama jasa peniriman negeri punya. Kalau sama pihak swasta, kurirnya sering aku marahin, “Kenapa lama” Kok lama kali sih mas paketannya udah sebulan lebih loh nunggunya”. Ya pernah soalnya aku beli barang, baju sih. Aku beli 1 bulan sebelum bulan puasa. Ehh nyampenya setelah lebaran. Huhuhuhu πŸ˜₯ Gak jadi deh di pakai pas lebaran jadinya.
Balik ke cerita pak pos yang nganter tulip.
:D. Dia langsung jelasin, dia bilang dari kemaren kemaren paketnya udah nyampai, cuma rumah-nya dari kemaren gak ada orangnya. Hmm iya sih, minggu kemaren aku rajin banget ke kampus untuk ngurus Proposal Tugas Akhir.

Aku ambil donk paketannya dari pak pos. Keadaan paketnya itu kok udah peang – peang, dan di bungkus plastik lagi luarnya. Ada bacaan bea Indonesianya. Setelah selesai urusan tanda tangan sama pak pos, langsung dah aku buru-buru buka paketnya. Gak sabarrrrr pengen liat dan juga nanam bibit bunga tulip. Kalau penanaman kata mba nella dan ichsan, bibitnya harus di rendem dulu selama 24 jam. Jadinya, gak bisa langsung aku tanam sore itu juga deh umbinya. Oia umbi nya itu seperti bawang bombay loh πŸ˜€
Kata mba nella, kemarin Bibit bunga tulipku udah ada tunasnya. Jadi cepet – cepet dah aku buka, dan eehh taunya umbinya mulai rusak.
Ini dia paketan yang udah dibuka πŸ™‚

DSC01506

DSC01507

Wahh Tulipnya Kok layu???
Tapi setelah itu buru – buru ngabarin mba nella, kalau paketannya udah sampai. Dan karna mba nella udah lumayan berpengalaman untuk masalah bunga tulip, aku tanya dan berguru sama mba nella. πŸ˜€
Aku ceritain dah paketnya udah sampai, bibitnya gini gitu. Dan mba nella terkejut. Terkejut kenapa???
Ya dari cerita ku ke mba nella masalah pengirimannya,Β  ternyata paketannya ke Medan di tambahin Plastik Pembungkus di luar kotaknya. Dan pelastik itu di tutup dengan rapat. Sedangkan Paketan punya ichsan dan beberapa orang yang duluan memesan,Β  Paketannya Masih Ori, Gak di tambah bungkus plastik di luar kotak paketannya. Pantesan umbinya busuk. Gak bisa bernafas ternyata.Β  :D. Umbi nya kan butuh bernafas juga. Jadi ibaratkan kita manusia, yang di sekap di dalam ruangan yang tanpa jendela atau ventilasi udara. tanpa sedikit celah untuk masuk udara. Pastinya kita lemes, gerah, megep,Β  mengeluarkan banyak keringat, mati perlahan. Dannn……Ternyata bukan aku aja kok yang ngalamin hal itu. Salah satu customer mba nella asal medan juga, namanya wany, ternyata paketnya di pelastikin juga sama pak posnya. waduh duh duh… pak posnya rajin kali XD.

Ini dia foto Umbinya:
DSC01508

Dari 5 Umbi yang dikirim, Gambar diatas itu gambar umbi paling parah. Soalnya keliatan kali busuknya. Sedangkan 4 yang lain dari luar masih terlihat bagus, cuma keliatan layu. 1 umbi yang busuk itu langsung ku pretelin dah, eeee ketemu babby, langsung aku copotin dah, aku coba selamatin. *Fotonya gak ada, Lupa di Snapshoot :D*. Lalu untuk sisa 4 umbi yang lainnya, Aku rendam. supaya lebih seger. Ya pemikiran aku sih gitu. Kalau di rendem dia bisa seger. Soalnya pasti bakalan terjadi peristiwa osmosis. *seketika ingat pelajaran biologi* :). Ya, kita ibaratkan dengan kita aja deh. Kalau kita di sekap di ruangan tertutup rapat selama seminggu, tanpa adanya makanan, minuman, cahaya, ventilasi untuk masuk udara. Pas di tolong sama pak polisi, astinya kita di kasi minum dulu kan, pokoknya dikasi cairan yang mengandung mineral. Supaya kita bisa kuat. Nah gitu juga si umbi tulip πŸ™‚

Besoknya, pas aku mau tanam, terlebih dahulu aku siram sama Insektisida. *NB: Seharusnya Fungisida. Tapi berhubung dirumah cuma ada Insectisida. Yaudah deh, pake aja, soalnya udah urgent banget. Kasian tulipnya. Harus segera di tolong supaya ga mewabah. Setalah di rendam *cuma 25 menit aja, soalnya malemnya aku talkin-talkin ke ichsan. Ichsan bilang segera aja di tanam.* jadi sesegera mungkin aku tanam deh, gak pake acara lama lama lagi dia berendem di air campuran insectisida.

Dan, waktu mau di tanam ke 4 bibit itu aku pegang lagi untuk pengecekan ulang. Pengecekan ulang apa umbinya sehat atau enggak. Dan Ehh yaaa benerr dah dugaan aku, untung aja di pegang – pegang umbinya. Ternyata 3 diantara 4 umbi itu, pas dipegang Lembek. :O
Buru – buru dah aku ngambil peralatan Operasi XD *dan tiba – tiba Berubah jadi Dokter, tapi khusus tumbuhan* hahahah
Alat-alatnya adalah:

  1. Cutter
  2. Pinset
  3. Sumpit
  4. cotton buds
  5. Larutan Insectisida
  6. Air
  7. Lap Kering
  8. Wadah penampung

Pokoknya alat – alat itu, merupakan alat alakadaarnya aja dah. πŸ˜€
Setelah alat lengkap, langsung dah aku Operasi umbi-umbi itu.
ini salah satu umbi yang sempat aku snapshoot, sebelum tanganku kotor dan becelemotan larutan insectisida
πŸ˜€

DSC01510

Dan ini tampak Lapisan umbi yang di selimuti jamur:

DSC01511

Sayangnya gambar umbi yang di atas gak bisa di selamatin. πŸ˜₯
Jamurnya udah meluas sampai ke lapisan umbi yang paling dalam.
Sedangkan yang 2 lagi, aku peretelin sampai aku nemuin bagian yang bener bener bagus.
Oh iya, Umbi yang gak bisa diselamatin itu ternyata punya banyak Babby nya loh, aku pretelin lagi dah. aku rendem deh babby nya. Takut terjangkit jamurnya. Lebih baik mencegah kedatangan jamurnya kan dari pada harus kehilangan babby umbinya nanti. πŸ˜€ *Gambarnya gak bisa aku ambil. Tangan Udah Kotor*

Hmm Jadi Total umbi yang aku miliki itu ada:

  1. 1 buah umbi yang lumayan bagus dari ke seluruhan.
  2. Β 2 umbi yang habis ku di operasi. Yang masih bisa di selamatkan
  3. Β 5 buah babby umbi yang berhasil aku tolong. Tapi ukurannya masih kecil kali. Kalau di ukur cuma 1 cm. Semoga dia bisa hidup dan berkembang tanpa induknya

Untuk umbi yang besar, aku tanam di dalam satu pot, dan aku karantina mereka. Karantinanya, diberlakukan secara khusus, harus sering – sering diperhatikan. Sedangkan Babby umbinya aku lainkan pot-nya. Babby umbinya juga aku karantina. soalnya kan masih kecil. Layak nya bayi yang lahir prematur. pasti ada perawatan khusus kan πŸ˜€

Pas aku tanam di dalam pot, Umbi tulip yang besar itu tunasnya masih warna kuning, Dan kemaren, pas aku lihat lagi, 2 tunas nya udah mulai hijau lagi!!!! Dan tunas itu berasal dari umbi – umbi yang selamat aku operasi. yihiiiiiii πŸ˜€ alhamdulillah, tulipnya sudah membaik. Tapi salahnya, 1 umbi lagi, tunasnya tetep kuning, gak ada tanda tanda subur. Dan ternyata itu umbi yang dulu termaksud dalam kategori umbi yang lumayan bagus loh. :O

Agak khawatir juga kan yaaa…, Langsung dah aku bongkar khusus umbi itu.
Dan ternyata oh ternyata,Β  Umbinya mulai diserang Jamurr. Jamur itu lagi, di lapisan pertamanya.
Dan seketika berubah jadi dokter bedah lagi XD
Aku lakukan cara yang sama seperti umbi yang kemarin. Buang lapisan yang lembek, dan busuk. Kemudian rendam dengan larutan insectisida. lalu apabila ada bagian yang kuning ke coklatan, aku potong deh. Terus aku rendam lagi ke larutan itu, lalu di angin – angin kan. karena mau cepet, aku lap kering. Kemudian aku tanam lagi.

Ini dia SnapshootΒ  Bunga tulipya, Masih dalam tahap karantina πŸ™‚

Harus perawatan khusus

DSC01565

DSC01568

DSC01565

DSC01564

Oh iya, Untuk bibit bunga Stockrose dan Malve-nya juga udah mulai tumbuh loh.
tapi salahnyaΒ  untuk

  • Stockrose: dari 5 buah yang di tanam masih 2 yang nampak kecambahnya. Ga tau dah kemana yang 3 lagi. Masih di dalam tanah kaliΒ  ya :). Buat yang gak tau bunga Stockrose baca tulisan ku yang berjudul ” My Hollyhock seed hadΒ arrived” ya πŸ˜‰Β  Soalnya mereka sama aja tuh πŸ˜€ cuma beda bahasa
    Ini dia snapshoot nya

DSC01570

DSC01569

  • Malve: dari 11 bibit yang aku tanam baru 2 yang muncul. πŸ˜€
    ini dia snapshootnya

DSC01571

Buat semua tumbuh-tumbuhanku yang ada di “My Little Garden”, Tumbuh yang subur ya anak – anak ku πŸ™‚ buat Tulip ku GWS ya bebbb :* *HugKissss*

Advertisements

21 thoughts on “Meine tulips in emergencies

  1. Mudah2an saja berhasil ya Non….
    Di teteh juga mulai pada keluar tuh lancip2, bekas tulip tahun kemarin, cuma dipotong atasnya, umbinya mah dibiarin saja..eehh tumbuh lagi πŸ™‚

    Oh ya, boleh teteh minta alamat e-mailnya? buat temen teteh itu lho.

  2. Wahhh hebatt Chitra jadi dokter tanaman :D.
    Semoga bisa numbuh ya. Penanamannya sdh benar ko, ga usah semuanya masuk tanah. Muncul dikit gitu jadi bisa ketauan pertumbuhannya.

    Aq sdh 3 x coba tanam bibit2 bunga, masih dalam rumah. Hikss ga numbuh2, habis deh bibit2 bungaku. Semoga minggu depan diluar sudah hangat, jadi bisa mulai nanam2 bunga.

    • sudah bener ya mba. waaah senangnya.
      tapi yang perlu di jaga suhu nya ya kan mba. di medan cuacanya panas dingin. Jadi kalau lagi panas terik atau hujan badai, bibit nya saya masukin ke rumah. tapi kalau udaranya lagi sejuk, saya letak di luar πŸ˜€

    • wah mba, babby tulipa apricot tulipnya mati semua. πŸ˜₯
      tapi sekarang lagi nyoba nanam bunga hyacinth, sama tulip strong gold yang berhasil selamat. Kali ini bibitnya lumayan lah mba. bertahan hidup. lagi coba mempertahankan kelembaban dan suhu dibeberapa ruangan. supaya bunganya bisa hidup. πŸ˜€
      kapan – kapan saya tulis deh mba hasil percobaannya. πŸ™‚

  3. Hi chit.. salam kenal yak…
    kemaren aku beli bibit tulip di ebay, ( soalnya nunggu yg di kak Nella bulan September baru ada ) 3 minggu baru sampe di tangerang. dan bibit2nya beberapa layu n jamuran. langsung aku angin2kan dan taro kulkas, besokannya baru aku tanem.
    aku worry banget dia bisa tumbuh gak yha ….? soalnya perjuangan banget kan beli si bibit tulip tu…
    aku juga curhat k kak Nella Silaen emngenai masalah bibitku itu.

    • maaf mba baru di repplay. πŸ˜€
      kemaren lagi sibuk ngurus kuliah.
      oia mba, sebelumnnya mba tinggal di mana ya???
      saya juga worry tu, dari pengalaman sy beli tulip, kalau udah layu dan jamuran gitu, pasti selalu gagal.. 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s