Salah Jurusan Bukan Hambatan Untuk Sukses

Kemaren tuh aku rada kesel, banget sama opini seseorang tentang diriku. Sumpah nge “JLEB” banget. Nusukkkkkkkk. senusuk nusuknya.
Buat aku patah semangat deh. Patah semangat buat lanjutin dan ngerampungin TA ku yang sudah di penghujung Hari H. ibarat telur yang udah ada diujung tanduk. Sumpah deh, nge jleb banget. Seharusnya dia itu nge-suport aku donk ya, soalnya aku udah kenal dia lama bgt, senior ku pas SMA dulu. dan dia juga tergolong senioran ku buat dunia TI, program mempogram. Seharusnya dia tu bantu aku dalam pengerjaan TA. Yaaa bantu disini ya ngajarin atau beri saran ini harusnya gini, atau liat aplikasi yang udah aku buat, terus keritik atau beri komentar yang membangun. Contohnya, ya ini harus ditambahin ini, waaaa desainnya kurang menarik atau apa lah. ini malah ngeluarin koment yang ngejatuhin semangat banget.

Yup, kemaren kan rencananya dia mau kerumah, mau ngambil paketan gitu kerumahku. Karena dia udah mahir dalam dunia program, ya sekalian donk aku minta tolong bantuannya. Minta tolong liatin program yg udah aku buat. Kasi penilaian, kritik dan saran yg membangun. Ini malah dia bilang,:
Dia: “Maaf dek, Kalau abg liat, adek gak ada “BAKAT SAMA SEKALI DALAM WEB PROGRAMING dan dunia pemrograman””.
Aku ” *dalem hati, wahhh nusuk banget ni kata katanya.* tapi karena nyadar diri, iya sih bang, dulu memang mau masuk FK cuma ga jebol. tapi sekarang udah mencintai dunia IT kok. Terus aku tanya, jadi kalau menurut abg aku cocok ngambil apa di dunia IT?? Animasi atau desain nih?? Tapi udah Kentang loh bg, Kentara Nanggung, Udah mau siap TA nya, masa di ulang lagi??
Dia: “Kayaknya adek gak cocok di situ, Udah ganti aja”
Aku: “Ganti sama apa bg??”
Dia: “pertanian aja”
Aku: “Dalam hati udah nge jlebb, udah Down banget dengan kata katanya. “Terus ku jawab “Tapi kan nanggung bang,”
Dia: “Adek ada bakat di dunia pertanian,”
Aku: “Ya, Bakat dan juga hobby nanam bunga memang dari kecil”.
Dia: “Rupanya apa bedanya Hobby sama bakat??”

Males deh nyiinggung masalah TI lagi.
Emang salah apa yaa anak TI suka sama dunia tumbuh tumbuhan?? Suka dan cinta alam? Emang salah apa anak TI berusaha untuk melakukan penghijauan??? Berusaha untuk Go Green??? Rupanya kalau orang Hobby nanam bunga dia kudu harus masuk ke fakultas pertanian apa??? Belum tentu juga kan anak pertanian itu cinta sama lingkungan??? Bisa bisa aja dia cinta sama duit.

salju
Setidaknya aku berusaha untuk mempertahankan Keadaan lingkungan dirumahku. Dan setidaknya aku mempunyai inisiatif untuk menanam pohon yang nantinya akan mengasilkan oksigen yang nantinya buat kita gunain. Setidaknya aku berusaha untuk memperbanyak volume oksigen di negara yang udah berpolusi sangat tinggi ini. Tidak seperti kebanyakan orang, hanya memakai Oksigennya saja dan membuang asap karbon secara berlebih tanpa ada upaya untuk menggantinya kembali.  Percuma halaman gede, tapi gersang.

Kemaren Abang itu juga seperti menghasut deh. Supaya aku pindah dari dari dunia TI.Dia bilang” Dunia TI itu sikit prospek kerjanya”. Lahh, Masalah rezeki atau uang ya tergantung kita donk yaaa. Kalau kita dapat membaca situasi – situasi, dan membuka ladang ladang dolar baru, dengan prospek – prospek, dan ide – ide cemerlang kita bisa dapet mendulang dolar, emas, dan intan permata. Dan kenapa gak mencoba buka lapangan kerja??? Kenapa harus bergantung sama instansi ataupun perusahaan besar, menjadi pegawainya. Kenapa bukan kita yang punya perusahaan itu??
Kita harus liat donk negara negara maju. Dunia TI itu gak ada habisnya.  Selain itu kita juga bisa ko, mengcompile, menggabungkan skill yang kita miliki dengan hobby kita. Banyak juga kok orang orang yang udah sukses menggabungkan hobby nya dengan skill yg dipelajarinya dari universitas.

Hellowww, Kita itu kuliah bukan cuma mentok ngambil ilmunya bulat bulat loh.  Kita juga harus belajar dan memahami semua ilmunya, Baik yang secara langsung di dalam perkuliahan maupun yang secara gak langsung kita dalami dalam dunia kampus. Seperti senat mahasiswa atau ikut anggota BEM gitu atau bahkan kita bisa ikut UKM. Di situ kita bakalann memetik pelajaran gimana caranya untuk memimpin suatu organisasi, atau kita bisa membuka pikiran kita tentang dunia bisnis gimana yang bakalan maju, dengan prospek kedepannya menggiurkan. Dan yaaa, mereka juga dari berbagai jurusan kan?? gak harus mahasiswa Hukum, FISIP atau Ekonomi?  Ilmu dan skill memang kita pelajari, dan harus kita dapatkan. Tapi kalau kita mau sukses kita ga bisa terus terusan ada di zona aman kita, ada di zona dimana semua skill skill kita dapaat kita pakai. Mau sukses butuh tantangan, keluar dari zona aman, Pelajari hal baru.

salju3

Jangan salahkan kita Salah jurusan atau gimana???  Salah jurusan itu relatif, Semua orang pasti pernah ngalami. Memang rada benci dan males sih ya kalau masuk fakultas yang kurang dia minati, tapi perlahan tapi pasti kita bakalan menyukai dunia itu.
Aku pernah ngalami kalau masalah seperti ini, dulu pas SMA. Dulu pas SMA, kelas 1, aku itu gak suka sama matematika, sukanya cuma sama fisika. Otakku bebal kali sama pelajaran Matematika pas kelas satu. Kalau mau jujur, buku matematika kelas satu itu gak pernah tersentuh pulpen sedikitpun sama ku. Semua materinya memantul keluar dari otakku. Gak seperti fisika, aku selalu dapet nilai bagus untuk pelajaran fisika. Pokoknya pas kelas satu SMA itu aku benci kali sama pelajaran matematika. Kali kali punnnnnn.  Setibanya masuk ke kelas 2 SMA, semua berbalik 180 derajat. Pelajaran matematika yang dulu paling ku benci, paling muak, paling paling gak suka deh, malah aku suka. Getol banget deh sama pelaaran itu. Malahan jadi pelajaran fisika yang gak aku suka.
Dari situ aku mempelaari suatu hal, “Kita jangan terlalu membenci sesuatu secara berlebihan. Karena sesuatu yang kita benci itu nantinya bakalan menjadi sesuatu yang paling kita sukain dan paling kita cintai” Gitulah kisah benci suka ku sama pelajaran matematika.

Dan aku pengen membuktikan sama tuh abang – abang, kalau “AKU” bisa mencintai, dan mahir dalam berbagai bidang, bukan cuma dalam dunia gardening, tanam menanam, tumbuhan, kesehatan, tapi juga dalam dunia pemrograman. Dunia pembelajaran yang dulu aku benci. Karena aku tau siapa aku, Bukan kamu yang menentukan masa depan ku.

uknowuselfNb: Thanks for someone *Temen curhatkudikala galau**Sahabatku* *mitrabisnisku* . *Chano* buat kalimat – kalimat penyemangatnya. ^_^

Advertisements

19 thoughts on “Salah Jurusan Bukan Hambatan Untuk Sukses

  1. Bisa aja kan ahli IT, suka berkebun. Aku background farmasi dan suka berkebun, trus salah jurusan gitu? Hehe..
    Trus disini byk pekerja berbagai profesi mulai dokter, guru, perawat, karyawan2, mahasiswa dll yg rajinnn berkebun trus mereka salah jurusan gitu? Berkebun tuh bisa mghilangkan stress :).
    Hahaha si abang aja tuh yg ga bisa lihat orang lain senang ya. Jangan masukin hati Chit, pokoknya Go Green! ;).

    • iya mba,
      abang abang itu ga aa semangat go green. Mentang mentang suka tanaman dan bisa ngurus bunga disuruh masuk pertanian.
      Belum tentu anak pertanian suka bunga ya kan mba. 😀

  2. Yg terpenting dalam hidup adalah pengaplikasian dri apa yg telah didapat dibangku kuliah. jGN terlalu puas dlam satu kemampuan skill, krna dua kerja lbih menyukai orang2 yang mempunyai skill yg lbih bnyak.

  3. Wah kan masa depan punya kamu jangan sampe orang lain ikut campur. Kalo kamu ngerasa bidang TI oke buat di terusin kedepannya harus go for it dan jangan sampe kebawa sama omongan orang kita cocok dimana. Karena yang paling tau tentang kita hanya diri kita sendiri.

    Semangat!

  4. semangaatt ya. 🙂
    sometimes the wrong choice bring us to the right place. istilahnya sih tersesat di jalan yang benar. 😀
    salam kenal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s