Ceritaku Hari Ini – Gramedia Bookstore Lagi :D

Hari ini aku ke gramed lagiiiii, hahahahha *Padahal kemaren baru ke gramed bareng si Agustina*. Aku ke gramed karena ada udah janji sama adek junior ku. namanya Mulika. Tadinya rencananya sih mau ke kantor dulu sekalian ngajak Mulika, lagian ada janji sama atasan untuk ngelengkapi data si Agustina. Rencananya kami bakal jumpaan di Ramayana Aksara. Ehh taunya tiba – tiba si tina cancel janji sama aku, katanya ibuknya sakit. Yaudah deh, aku gak maksain, prioritas utama ya pasti orang tua ya kan. πŸ™‚ Jadinya aku sama Mulika aja deh, tapi gak jadi ke kantor, tapi langsung ke gramed.

Yaudah rencana janjian pun masih di tempat yang sama Ramayana Aksara. Sejujurnya aku rada ogah ketemuan disitu. Ya walaupun itu tempat deket banget sama rumah. Tapi, yaaaa gak comfortable aja tiap berada disana. Lingkungan yang bener – bener ga nyaman buat ku. Ramayana Aksara itu sama seperti Pajak sentral dan petisah *Buat kota Medan* dan sama seperti *Mangga dua dan tanah abang buat yang di Jakarta* Tapi setidaknya versi kecil nya. Cuman aku bener bener gak nyaman bangetttt. Aku baru 3 kali main ke sana, *sama ini 4 kali jadinya* padahal kalau di bilang jaraknya deket. Tapi ya itu faktor “x” membuat ku merasa gak nyaman aja untuk berbelanja di sana. Lingkungannya serem banget, banyak anak punknya, banyak orang orang yang mencurigakan gerak geriknya. Intinya serem deh. Kalau di sana kita musti wanty wanty, tas harus di kedepanin, harus waspada, gak boleh ngelamun. gak boleh kelihatan seperti orang cupu yang baru pertama kali main ke daerah sana. Banyak kejahatannya disitu, Kemaren pas mama nemeni uwak untuk berbelanja di sana, mereka tuh diikutin orang, sedari masuk ke dalam pasarnya, sampai pas singgah singgah ke beberapa toko. Karena mereka merasa seperti diikutin, mereka masuk ke dalam kios baju punya seorang ibu ibu. Si ibu ibu yang jualan bilang juga, katanya dari tadi mama sama uwak ku diikutin sama orang itu. Β Iiiii serem dehh.

Yaudah, berhubung Ramayana Aksara itu posisinya di tengah tengah, *Dekat dengan rumahku sama rumah Adek Mulika* Ya udah jadinya kita ngumpul disitu. Mulika-nya duluan nyampe sih, *Angkot ku lama banget* terus katanya dia nunggu di Aksaranya. Ya, setibanya di sana, aku langsung donk, masuk ke Aksaranya, keliling – keliling dengan waspada. Tapi tetep ga nemuin tu bocah. πŸ˜€
25 menit ku tunggu ga muncul. Keliling sammpai ke luar pajak itu, tetep ga nampak. 35 menit juga nunggunya. Aaaaaa ku mulai rada waswas, soalnya ada bapak – bapak yang selalu ngekorin aku, dan pura pura ngeliat toko kalau aku berbalik dan melihat ke arahnya*. Kemudian aku pindah deh, berdiri ke Β deket satpam. Tapi ga berapa lama tu satpam harus ngawas keliling. Back again merasa wanty wanty nya. Akhirnya ga berapa lama si adek ngesemes dengan isi “Kak, adek nunggu di halte yang ada di sebrang Ramayana Aksara ya”. Owalah akhirnya, Dengan secepat kilat aku ke sebrang nemuin si adek Mulika. πŸ˜€
Haduuuh tempatnya itu bener – bener harus wanty wanty, banyak preman, banyak abang – abang tukang becak yang getek, supir angkot yang getek yang suka nge-tem di situ. terus anak punk.

Ya udin deh ya, akhirnya kami OTW ke Gramedia pusat di Medan. Lokasinya sih di Jalan Gajah Mada, Didepan KFC Jalan Gajah Mada *FYI* doank ni πŸ˜€
Yaudin deh, sama seperti kemaren pas ke gramed sama Agustina, Yaaa ujung – ujungnya mencar lagi deh. Si adek ke mana, aku kemana. πŸ˜€ Awalnya sih ya, niatnya mau liat liat dan membandingkan harga aja. πŸ˜€
Ya udah deh, keliling keliling, nemu buku – buku novel incaran selama ini. Harganya sih standart ya sama yg di online bookstore. Memang di online harga nya bisa diskon 10-25% nan bahkan ada yang 50% *Terkadang*, cuma ongkos kirimnya muahall, bahkan kadang lebih.
Tadinya mau ngincer buku novel “Montase”, kalau gak, yaa buku novel comedi dengan judul “Cado – Cado 3” mana tau ada. Buku Cado – Cado 3 stok buku barunya udah ga ada. πŸ˜₯ *hikssss* yang ada buku “Montase”. Tapi setelah ku pikir – pikir lagi, dari pada beli disini, mending beli di online bookstore langganan. mana tau dapet free gift buku lagi kan ya. *Ngarepppp bangett*. Β Soalnya semua buku novel yang lagi ku incer terbitan publisher “Bukune” sama “Gagas media”. Sumpah desain tampilan novel sama isi novel di publisher itu keren – keren. Kapan aku bisa masuk dalam agensi publisher mereka. Nerbitin buku dengan menggandeng publisher bukune atau gagas media. Hahahahahha

Berpegang teguh akan beli online dengan harapan freegift, XD *Gratisan yak* yaudah gak jadi deh aku beli buku itu di gramed. Akhirnya keliling keliling aja sih, terus nemu buku yang enak tentang gardening, tapi muahalll 150 ribuan, gak jadi lagi deh. Ga berasa sudah 5 jam kami di toko buku itu hahahah ( Kami sampai jam 11-an, sampai jam 4 lewat). Β Yaudah deh kami menyudahin acaranya. Tapiii…… Aku gak menemukan keberadaan si adek Mulikaaaaa. Sudah keliling keliling, dan mengunjungi tiap – tiap rak buku itu sebanyak 4 kali tetep gak ketemu, udah turun ke lantai 1 nya pun gak nemu. OMG.!!!!! Tadi siang tuh pengunjung gramednya buanyak bangettt. Apa lagi untuk blok buku komikkk, buanyak banget. Bukan di penuhi anak kecil, tapi anak remaja sampai bapak – bapak XD hahahahahahha

Selagi masa pencarian keberadaan si adek Mulika, aku menemukan sebuah buku yang membuatku berhenti sebentar di stand katalog novel baru. Sebuah buku dengan judul yang membuat ku terdiam. Sebuah buku yang membuat ku terdorong untuk meliriknya dan membacanya sesaat. Yahh ini dia dia bukunya.

ay

Judul, dan petikan kata kata yang terdapat di cover itu mengingatkanku sama sosok Alm. ayahku.
Kemudian aku mencari buku novel yang sudah terbuka diantara tumpukan buku – buku itu, dan menemukan sebuah buku yang sudah di buka plastiknya. dan aku membuka halaman berikutnya, dan menemukan selembar kata yang mengharukan. Yang selama ini mungkin gak pernah disadari oleh kita sebagai anak terhadap orang tua kita, terutama ayah.

ini dia lembar berikutnya
ay2

Mengharukan sekali. Lalu aku membaca di bab 1 nya, bab 1 itu, merupakan tulisan yang penuh emosional. Aku sampai meleleh loh bacanya. Beneran meleleh, sampai di lihatin seorang cowok yang kebetulan sedang lewat dan berhenti di depan stand novel baru itu. Beneran lo, Bagi yang menemukan bukunya di rak buku di gramed, coba deh baca. Bab 1 itu lebih cenderung ke mencoba menceritakan perasaan kasih sayang seorang ayah kepada anak perempuannya. Kalau aku bilang sih ya, bukunya mirip buku “Chicken Soup For The Soul” gitu. Berisikan kisah demi kisah yang dialami oleh se orang ayah terhadap keluarganya, dan anak – anaknya.
Beneran loh, bab 1 nya itu buat kita *sebagai sosok anak * bakal tersentuh. *Cuma bisa baca sampai bab 1 aja tadi, soalnya mas – mas dan mba- mba penjaga bookstorenya ngeliatin terus, mondar mandir lagi. Ini aja ambil Pict-nya sembunyi sembunyi.
πŸ™‚
Buat yang penasaran. Silahkan coba di beli dan di baca bukunya.

Advertisements

4 thoughts on “Ceritaku Hari Ini – Gramedia Bookstore Lagi :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s