Hukum Dagang – “PELANGGAN ADALAH RAJA”

Hari ini sebel banget dah, sama salah satu public transportation yang bisa dibilang memiliki taraf kualitas yang “ELITE” *merek di samarkan*, baik dari segi kualitas dan kondisi transportasi maupun ya jasanya. Elit dah. Cuma,,, pelayanan yang aku dapet hari ini tuh gak nyaman bangetttt. Sumpah gak nyaman. Sebagai konsumen, dan penumpang saya kecewa banget.

Cerita berawal tadi sore saat di rumah uwak ku di daerah setia budi medan tepatnya ya di perumahannya. Sore tadi, selesai berlebaran seharian di rumah uwak ku yang di setia budi, kami mau balik ke rumah. Berhubung tadi pas pergi gak bawa mobil *Mobil lagi di pinjem*, jadinya kami pigi – pulang menggunakan jasa public transportation yang kwalitasnya “ELIT”. Nahh, berhubung sekarang lagi lebaran, kami mesen tu public transportasi sejam sebelum mau gerak. Yaa, tau lah, pasti banyak orang yang make tu transportasi. Yaudah deh, jam setengah 4 lebih kami call operatornya, dan nunggu deh. Dan ternyata, sampe jam 5 lewat tu transportasi ga nongol –  nongol. parah banget kan. udah nelpon 6 kali minta kofirmasi, gak dateng dateng juga. Sebel banget kan????

nahh akhirnya jam 5. 20 kalau gak salah, tu public transportation dateng, yauda deh kami salam – salaman, cipika – cipiki. Terus naik ke tu transportation. Dannn, adegan mengesalkan selanjutnya bermula. Baru juga duduk di kursi, belum nutup pintu, supir nya nanya tujuannya ke mana??? (Masa iya sih mereka ga tau, kan seharusnya sudah ada di dalam sistem. Kan biasanya juga gitu -_- ) ,ya ku bilang donk ya, mau ke daerah tembung *rumah nenek*.. Ealahh masa tu supir langsung bilang “aissshh,,, jauh kali. sambil gerutu gerutu, acak acak rambut dan pasang muka suntuk”. WTH… dia kan ngasi jasa layanan antar jemput pelanggan, mau seberapa jauh jarak tujuannya dia harus siap sedia donk ya, lagian kan kami di kasi cash yang musti kami bayar. lagian mahal juga loh padahal biaya dari daerah tembung – setia budi. 70ribu an lebih. -_-. Masa iya dia gerutu – gerutu sih.

Jadi dia tuh ogah ogahan bawa transportasinya, dan di dalam tu tranportasi, dia masih nyerocossss aja. dan yang kali ini dipermasalahinnya adalah “JUMLAH PENUMPANG”. Dia bilang, kalau penumpang gak boleh 5 orang. Lohh??? masa sih? Tadi kami pas pergi baik baik aja kok. gak dimasalahin berapa banyak jumlah penumpang. -_- Lagian kemaren – kemaren, aku sama temen – temen kuliahku 5 orang dari x ke Y dengan jarak yang jauh dan juuga MACETTT. selo woless aja tuh. Gak di permasalahiin jumlah penumpang. Tapi tetep aja dia masalahin jumlah penumpang. Sampe – sampe dia ngebelain nelpon operator *pake speaker* supaya kami denger langsung kalau jumlah penumpang gak boleh 5 orang. Sumpah rusuh banget.

Setelah nelphone itu, Oke deh, kalau gitu peraturannya yawes. Lagian kami baru tau loh kalau ada peraturan gitu, biasanya kalau naik tu transportasi gak ada sama sekali di sunging – sungging masalah jumlah penumpang. Pas mesen tu transportasi paling yang di tanya alamat kita dimana, nomor telphone, sama tujuan. Udah gitu aja, gak ada tuh ditanya “Berapa jumlah penumpangnya???”. Oke deh kami ngalah. tapi penumpang yang ke 5 itu anak kecil loh…..??? masak iya tu anak kecil di suruh turun. -_- tetep aja tu orang masalahin penumpang. Jadi kami betekak, adu mulut tuh sama supir transportasi nya. Ya iya lah, lagian banyak juga kok orang – orang di dalam komplek itu ku liat naik public transportasi itu, 5 orang selo woles aja.

Dann, setelah betekak cukup sengit, *tuh supir transportasi masih betekak” sama mama dan tante-ku. Adegan menyebalkan ke 3 di mulai. Tuh supir transportasi nuruni kami. Ya walaupun masih di dalam komplek tapi tuh supir nuruni kami. -_- kurang ajar banget kan. Ya dia nuruni kami awalnya cuma mau buat gertak sambel  kami, sok mau nge-mop kami, sok keras gitu lah. Yaa soalnya selama di jalan, *gak jauh lah dari rumah uwak ku* dia dari tadi bilang sambil nada sok bentak bentak. “Ini gak bisa gini bu, Jadi ibu maunya apa??”. Mama sama tante-ku bilang “Yah mau apa lagi, kami kan gak tau kalau memang peraturannya gitu. kami udah sering naik ini tapi gak ada di permasalahkan begitu kok. Lagian kalau mau di salahkan ya operatornya donk. Mereka gak ada nanya berapa jumlah penumpang”. terus tu supir bilang ” Ya jadi ibu maunya apa??? Turun aja lah bu” sambil ngomong jutek sok nge mop. Terus mama dan tante ku keburu esmosi, “Yaudah kami turun aja. Kurang bagus banget pelayanan kamu dari awal sebelum naik saya lihat” sambil nutup pintu kesel. Kesel banget kann. Untung aja dia nuruni kami gak seberapa jauh dari pintu masuk komplek. jadi yowes kami jalan kaki ke luar komplek deh nunggu public transportasi yang lainnya.

Beneran dah, kurang nyaman banget dah sama pelayanannya. Dikiranya mentang – mentang kami baru keluar dari komplek perumahan elit kami bisa di mop mop, supaya dikasi uang lebih yang seharusnya gak ada??? Halloo,  kalau memang ada peraturan gitu, seharusnya dari pihak operatornya ada menanyakan prihal berapa jumlah penumpangnya?? Soalnya selama ini tiap kami mesen tuh public transportasi itu kami gak pernah mendengar sedikit pun operatornya nanya jumlah penumpang. Jadi secara gak langsung bisa di bilang bukan kesalahan kami donk di pihak penumpang.

Tapi tetep aja, menurutku public transportasi yang paling asoi geboi dengan biaya murah itu, yaa public transportasi tradisional yang merakyat. semua orang bebas naik tanpa memandang, orang kaya orang miskin. Pedagang atau pengusaha, pengamen atau mahasiswa.
Yaa kita bisa belajar menghargai indah dan kejamnya kehidupan melewati public transportasi tradisional itu.

Advertisements

8 thoughts on “Hukum Dagang – “PELANGGAN ADALAH RAJA”

  1. Namanya apa Chit kali aja ada yg kerja disitu kan spy di bagusin layanannya. Lagian anak kecil kan ga dihitung klo naik transportasi umum. Ikut emosi baca pengalamanmu 😀 .

  2. iihh laporin aja tuh yang kayak gitu, bener2 mencoreng nama pershnya deh dese iih.. kesel sendri bacanya, untung dituruninnya deket komplek ya hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s