Meningkatnya Taraf Membacaku

Maaf ya belakangan ini lebih sering posting tentang buku novel dkk-nya, soalnya lagi banyak bahan tulisan bertemakan buku buku novel XD. Mulai dari mana ya??? dari sini aja deh ya……, aku tuh suka banget membaca, dari dulu sih sebenernya, cuma pas masih kecil  (TK-SD), taraf membacaku masih cetek. Masih baca buku bacaan yang sederhana yang dikhususkan oleh anak anak. Ya, komik, bobo dll nya lah yang khusus anak anak pokoknya. Aku dan adekku tuh kalau udah diajak ke gramedia sama alm. ayah sama mama ke gramed, pasti deh aku girang bukan main. Ga tau kenapa, seneng aja gitu rasanya kalau ke sana. Bahagia…..!!!! Cuma masalahnya, pada tahap 1 taraf membaca buku tuh, aku belum ngerti jaga barang. siap beli, siap baca yaudah bukunya campak sana campak sini, ga dirawat jadinya sekarang udah ntah kemana. Ada sih beberapa, itupun cuman satu satu.

Seiring berjalannya waktu dan bertambahnya usia, tema buku bacaan-ku semakin lama semakin berubah, meskipun tetap saja aku masih menyukai komik. Ya, kalau dibilang pada tahap 2 ini aku sedang memasuki bangku SMP – SMA. Buku yang banyak ku sentuh pada masa ini (selain buku pelajaran ya…..) adalah buku novel. Novel pertama yang aku baca itu adalah novel harry potter, dan itu novel Hp punya tante ku. Pas waktu itu tuh rumah ku sama rumah tante masih sebelah sebelahan, dan tante udah punya koleksi buku ke 1 – 3  harry potter,  ( pas aku SMP baru terbit 3 buku dan film Hp 1 udah main sejak aku SD kelas 6 kalau ga salah). Nah, pas  SMP tu aku suka banget main ke rumah tante, jadinya sering baca buku novel Hp nya, terus tante nge-bolehin aku untuk bawa pulang. Yaudah, pinjem deh. tapi gara gara itu akhirnya keranjingan. cuma…, pada saat itu aku mikirnya gak enak kalau cuma hanya minjem terus pulangin pengen punya juga, pengen koleksi juga. Yaudah deh, pas buku ke 4 nya terbit, aku di beliin mama ku buku HP tu dari seri 1 -4. Rasanya tu….., bahagia banget. 😀

Kalau dibilang lumayan lama juga ya buku Hp itu, buku terakhir Hp aja terbit pas jaman aku sma, sedangkan filmnya baru tahun kemaren kan kalau ga salah kelarnya? Oia, bicarain seputar buku Hp aku mau pamer dikit ni ceritanya… Hahahahahha, pamerin rekor baca buku Harry potter ku. :p Buku seri ke 5 Hp itu kan kalau ga salah buku seri yang paling tebel kan ya???? Nah tu, aku baca buku Hp yang ke 5, yang warna biru, yang jumlah halamannya 1800-an lebih, aku baca dalam sehari semalam. huahahhahahaha 😀 *Pamer ceritanya* Tapi iya loh beneran, aku bacanya sehari semalam, begadang. Soalnya pas aku baca itu buku, pas lagi ada piala dunia 2010 yang di afrika, jadi saat alm. ayahku nonton bola di ruang tv, aku dikamar asik baca buku, dan walaaaaa, kelar lah bukunya ku baca jam 5 pagi, abis tu ngantuk, dan besoknya punya mata panda XD Hahahahhaha. Habisnya kalau yang namanya udah megang buku Hp, pasti tu buku ga bisa lepas, ga bisa tertutup. Lanjut aja tu mata on fire terus.

Selain buku Harry Potter, pada tahap ini aku juga mulai menyukai buku – buku novel bertemakan percintaan anak muda, ke-galauan, cinta segi tiga, sampai cinta segi banyak. Pokoknya yang temanya anak muda banget deh. Tiap ke gramed ada buku yang “Kebetulan” memiliki judul yang mewakili perasaan yang aku rasa pas ke gramed, yaudah aku beli. Kalau lagi galau, nemu buku galau yang kata katanya mewakili perasaan, aku beli. kalau ada buku yang isinya tentang sakit hati karna pacar selingkuh aku beli. Pokoknya pada tahap 2 ini, buku yang aku sukain itu lebih cendrung main ke perasaan. Maklum lah jiwa anak muda. Labil. Ada hal yang sedikit sama, merasa itu mewakili mereka, mereka suka. atau ada orang yang kebetulan nulis buku seperti perasaan dia dianggap tu pengarang care banget ama dia. Haduuuuhhhhh lebay dah. kalau dibilang malu juga sih XD

 

Pokoknya pas masa SMA tu kalau intensitas pinjam atau beli buku novel remaja yang apa lagi kalau pas belinya sama mama bepasti mama merepet. “Haaaa, Buku – buku yang ga bermutu gitu yang di beli” atau ” Buku apa tu? tentang pacaran lagi??? Ku kawinkan aja nanti” XD atau “Ngapain mahal mahal beli buku yang kek gitu. Ga mendidik” Pokoknya bakal di omelin deh, dan langsung ga jadi beli buku itu. XD

DSC_0005

Jadi, pas waktu mama cerita gitu ke alm. ayah dan ke opung dokter, mereka memberi tanggapan positif. Ayah bilang, “Udah la ma biarin aja, yang penting bukunya masih dalam tahap wajar untuk seusianya. Yang penting ga ada hal – hal aneh yang ga sesuai umurnya. “. kalau kata opung dokter “Jangan ibu larang anak ibu beli buku, biarkan dia beli buku, biarkan dia baca buku, biar menumbuhkan minat dia untuk baca buku. Nanti dengan sendirinya tema – tema judul yang suka di bacanya akan berubah seiring waktu. Mungkin dia suka komik atau novel sekarang, tapi mungkin kemudian hari dia suka baca buku politik. Yang penting menumbuhkan minat membacanya. Dan yang terlebih lagi, beri buku yang isinya tidak mengandung hal – hal yang belum pantas di perolehnya pada umurnya sekarang (pada waktu itu)”. Dan menurut ku sih, kata kata alm. ayahku dan kata kata Opung dokter ku itu aku sudah merasakan kebenarannya. 😀 Aku setuju banget, tumbuhkanlah minat membaca pada anak anak, biarkan mereka membaca buku yang dia minati sesuai usianya, pantau dan dampingilah mereka.

Sekarang ini kalau bisa dibilang aku gak suka sama buku romance. Ga pernah beli lagi,  eh ada deng kayaknya, satu kemaren, itu pun karena ku kira itu buku traveling ke belanda. Eee ternyata tu buku romantika anak muda. Tapi dalam tahun ini, kalau bisa dibilang rekor banget deh  buat buku romantika anak muda.  cuma satu buku yang tentang belanda itu doank, selebihnya ga ada. Udah males aja baca buku romance, kok kayaknya ceritanya gampang di tebak, “Ga sengaja ketemu – terikat di salah satu konflik- punya rasa satu sama lain – ada masalah di antara mereka – pisah – terus balikan lagi” gitu gitu aja deh jalan ceritanya. Ga tau kenapa udah males aja deh bacanya, dan menurutku “Cinta itu ga semudah apa yang ada di dalam buku novel”. Ga segampang itu. Pokoknya sekarang udah males aja deh baca buku romance, dan malahan sekarang buku novel romance ku udah pada mau ku jual semua. Kemaren sempet laku beberapa, cuma masih ada beberapa lagi. Mau di buang di pengumpul barang bekas *di Botot- kan kalau di Medan nyamanya* mamake marah marah. Mama bilang “Kemaren belinya mahal – mahal. Kok di jual murah???”. Itu aja laku di beli udah sukur maaaaa. 😥 *Garuk garuk tembok*. Ia loh, susah banget jual buku – buku novel romance yang second. susah lakunya. Coba buku buku bagus. alah makkkk, cepet banget sold out nya. -_- *Curcol karna ga dapet dapet buku To Kill A Mockingbird yang second*

 

DSC_0002

 

Oke, balik lagi ke masalah  me-ratting tingkat bacaku. oke kita ulang dari awall.

  1. Pada tahap pertama ini ( TK – SD), aku sudah mulai menyukai baca buku, yakni buku komik dan buku cerita anak seperti bobo
  2. Pada tahap ke-2 ini ( SMP – SMA ) aku udah mulai menyukai membaca buku novel. Novel pertama yang ku baca itu novel harry potter, dan diikuti dengan novel novel remaja yang penuh romantisme remaja.
  3. dan pada tahap ketiga mari kita bahas di bawah ini:

Dan….., di tahap ke 3 ini. Peningkatan taraf membacaku mulai naik, udah ga suka lagi romance cuma masih suka komik :p. Pada tahap ini buku buku yang lagi aku gandrung – gandrungi adalah buku buku bertemakan Komputer, desaign grafis, Fiksi ilmiah, humanitas, filsafat, travel, motivasi, Inspirasi & spiritualitas, sejarah klasik, cerita klasik pengembangan diri. Yap, aku lagi tertarik sama buku itu aja sih, cuma kalau buku hukum, politik belum, kalau untuk buku sejarah masih mulai belajar menyukai. soalnya kemaren ada buku sejarah yang lagi aku taksir. 😀

DSC_0007

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s