Pacar Belum Tentu Jodoh

Hari ini mau bicarain tentang pacaran dah. Mumpung belum puasa. πŸ˜€ ( Meskipun hari ini udah ada yang pada puasa). Hahahahah alasan aja si citra ini.

 

Kisahnya ini bermula pada hari rabu ( 26 Juni ’14 ) kemaren, saat aku baru pulang dari ujian di kampus. Aku ngeliat “MANTAN GEBETAN” ku yang tiba tiba raib di telan bumi itu ternyata nge-bonceng cewek lain. Dannnnn

.Β sakitnyatuhdisini

Jadi tuh ceritanya pas aku pulang dari ujian kuliah, sekitar jam 20.30 pm. ( Maklum aku ekstensi, jadi ujian kuliahnya pun malam πŸ˜₯ ) nahh, aku ngelihat motornya dia tu ada di sebelah ku, dan dia lagi ngebonceng mesra cewek. Dan seketika itu pula aku memalingkan wajahku dan untung saja helm yang aku pake ada kaca penutupnya dan kaca penutupnya itu gelap, sehingga dia ga nampak. Tapi…. aku yang ngelihat mereka tu rasanya, menghujam jantungku…..!!!! nusuk banget.

Tapi disatu sisi aku sih biasa biasa aja. Satu sisi lagi aku pengen ketawa bahagia, dan satu sisi lagi aku pengen ngomong sesuatu sama dia. Ia loh, saat itu aku pengen turun motor ( soalnya lagi lampu merah) dan nyalamin dia, terus ngomong “SELAMAT YAAAAA……, AKHIRNYA NEMUIN CEWEK YANG BISA KAMU MANFAATIN ILMUNYA” . Iya loh pengen banget aku ngomong gitu ke depan dia. Keselllll. Ia kesel banget, soalnya selama menjalani kedekatan ini, dia kayak mau manfaatin ilmu ku doank. Seenak gigi boneng dia aja minta supaya aku ngerjain tugas tugas kampus dia, seenak gigi boneng dia aja minta supaya aku ngerjain skripsi dia, sedangkan dia asik lenggang kangkung, goyang goyang kaki. Hellowwww dari pada ngerjain tugasmu mending aku ngerjain tugas aku sendiri. Dan daripada aku ngerjain skripsimu, mending aku ngerjain skripsi ku sendiri biar cepet wisuda. Kesel kakaknya jadinya kan!!!!!! -_-

Tah kenapa ya, selama menjalani hubungan pacaran dan pengen ngejalani pacaran “serius”, aku gak pernah sukses ya??? Apa karna pacarnya orang Indonesia?? atau jangan jangan jodohku bukan orang indonesia?? jangan jangan jodohku nanti orang asing? XD *ngarep*. Jodohku dimana kamu???

jodoh

Iya, sepanjang perjalanan pacaran yang pernah aku jalani itu, gak pernah bertahan lama. Paling lama 2 tahun dan paling cepet itu 3 hari. -_- parah ya pacaran cuma 3 hari doank.Β Kalau pacaran 3 hari itu menurutku rekor ku paling cepet deh, padahal kalau dibilang sayang banget loh kalau dipikir pikir. Cowok yg jadian sama aku tuh anak kedokteran. πŸ˜₯ sebut saja dia “Mr. B”. Iyaaa, itu mantan yang paling aku sesalkan untuk ku putusin secepat itu. Kenapa aku putusin?? karna dia itu terlalu care banget. setiap 20 menit sekali dia sms aku, Β “lagi apa dek?”, “Udah makan dek?? jangan telat makan ya nanti bisa sakit magh”, “jangan jalan – jalan tah kemana ya dek, habis pulang langsung ke rumah”. Aaaaaaaaaaaa dia terlalu care. Pas waktu itu tuh aku masih pengen tanpa kekangan, jadinya pas jadian sama dia tuh aku ngerasa terkekang. tapi sekarang aku ngerasa nyesel banget deh. πŸ˜₯Β *semoga dia ga sengaja nemuin blog aku, dan pas dia baca dia belom punya pacar. dan kami CLBK* XD hahahhahaha

Tapi kalau bicarain masalah pacaran ya…., setelah aku lihat lihat langsung di TKP. “Pacar kita sekarang ini belum tentu menjadi jodoh kita kelak”. Ya kesimpulan aku dari apa yang kulihat sih gitu. Jangan terlalu mempertahankan mati matian pacar kita sekarang soalnya “Jodoh kita itu nantinya akan ada dimana kita berada pas dewasa nanti, pas kerja nanti”. Iya sekarang kita punya pacar di kota yang sama sama pacar kita sekarang, sedari kita sekolah sampe kuliah, eeee nanti pas kerja kita ditempatin di luar kota, dan pacar kita di kota yang berbeda, eeee dan ternyata disitulah jodoh kita berada. Contohnya oom ku (adek dari alm ayah), oom punya pacar yang satu sma sama oom di medan, pacarnya juga udah kerja di bank kenamaan la di medan, terus ternyata si oom dipindah tugaskan ke Padang, eee ternyata dapet jodoh orang padang. Jadi kesimpulannya, jangan anggap terlalu serius untuk pacaran, dimana kamu berada nantinya disitu jodoh akan berada. jadi kalau kita kerjanya nanti di bali, kemungkinan jodoh kita di bali. kalau nanti aku kerja di jerman, kemungkinan (insyaallah) jodohku orang jerman. XD * dan lagi lagi si citra ngarep, atau orang indonesia yang kerja disana.

Opung ku selalu ngingetin aku masalah pacaran tiap aku berkunjung ke tempatnya. Opung selalu bilang dan berpesan. “Nanti kalau kamu punya pacar, jangan mau ya kalau di apa – apain, di pegang pegang tangannya dan lain lainnya sama cowok, jangan mau ya diajak kemana mana berdua”, terus opung juga sering bilang “Kamu tuh cewek, jangan nampak kali kamu yang ngejer laki laki, jangan nampak kali kamu cinta sama dia meskipun kenyataannya kamu cinta banget sama dia. Cuek ajak, sewajarnya aja. Kalau dia memang cinta sama kamu apa adanya dia bakal deketi kamu, dan kalau jodoh kan pasti bakal ketemu. Kalau kamu nampakan kamu cinta mati sama dia, mau la kamu dimainin sama dia. Itulah alasan dari kebanyakan kasus KDRT. Pas pacaran si cowok merasa kegantengan, merasa dikejer kejer si cewek. Pas udah jadi yaudah si cowok seenaknya aja. Pokoknya ingat itu.” , dan ada lagi ” Kalau dia memang cinta sama kamu, jangan cinta karna melihat body yang sexy, dan paras yang cantik. Kalau dia benar – benar cinta sama kamu, maka dia akan cinta kamu apa adanya kamu, cinta hatimu, cinta kepintaranmu, cinta sikapmu. Kalau ada cowok yang ngelihat cewek dari paras dan body-nya aja udah tinggalin aja. gak bagus tu cowok”.Β 

Semenjak alm. ayahku ga ada, opung dokter ku yang selalu banyak ngasi nasehat untuk prihal cowok, dan jodoh. Dan berkat nasehat opungku kini aku sudah memantapkan diri untuk biasa biasa aja ke cowok, ya maksudnya ga terlalu menunjukan aku suka. Lagian capek hati kakak untuk mencintai orang yang akhirnya nanti ga mencintai kita sepenuhnya, yang akhirnya nanti punya selingkuhan.Mending aku mencintai allah, mencintai agama, mencintai orang tua dan keluarga, mencintai sesama mahluk hidup, mencintai diri sendiri dan mencitai ilmu. Karena mereka gak akan menyakiti perasaan dan ga akan selingkuhin kita. πŸ˜€

Jadi sama pacarku yang sekarang, aku sih nyantai nyantai aja. Ga terlalu nunjukin aku suka sama dia.maap ya, tapi aku coba jalaninya seperti taaruf. Yap, sekarang ini aku sih niat niat banget jalani hubungan pacaran secara taaruf. sesuai syariat agama islam. Ga ada pegang pegangan tangan, semua saling menjaga diri sampai tiba saatnya dipersatukan. πŸ˜€

Lalu kemaren aku juga pernah buku, ( lupa judul bukunya apa) cuma dibuku itu, cinta itu sebenernya berawal dari persahabatan. Dibalik kedekatan, tawa gamblang, dan berlaku apa adanya kita di depan sahabat kita, kita sebenernya udah menyimpan rasa nyaman dan aman menjadi dirikita apa adanya didepan dia. Jadi gak perlu menjadi orang lain demi menjalani hubungan seperti dengan seseorang yang kita anggap pacar. Memang bener sih, terkadang kalau kita di depan cowok kita selalu seperti bersikap “Pura pura”, ga apa adanya. sedangkan kalau sama sahabat kita bisa jelek bersama, ketawa bersama, jadi bolang bersama, berkotor kotor bersama, kucel kucel bersama, ngakak lebar sepuasnya, ketawa lebar semaunya. Gila bersama, ngomong seputar mimpi dan cita cita yang pengen diraih sesukanya, cerita seputar masalah kita. rasanya beda banget. ada rasa nyaman saat ngomong sama mereka dibanding sama cowok yang kita anggap pacar.

Aku udah ngalaminnya saat aku pacaran dengan si “MR.A”, aku ga bisa segamblang dan seterbuka seperti saat bicara dengan sahabatku yang cowok seputar masalahku. Ya aku ga bisa. Ga tau kenapa, cuma aku ngerasa lebih aman dan nyaman saat bersama dua sahabat cowokku. si “Chano” sama si “Andika” tapi sejauh ini yang masih aku rasain sama mereka sih masih perasaan nyaman dan aman sebatas sahabat. belum lebih. tapi “who knows” kedepannya nanti gimana :D.

Advertisements

12 thoughts on “Pacar Belum Tentu Jodoh

  1. Semoga pacarnya yang sekarang tanpa sengaja nemuin blog ini dan ngebaca salah satu tulisan yang ngebahas kejujuran hatimu Cit … πŸ˜€

    Santai saja, karen jodoh tidak akan kemana….

  2. Gambar anak kecilnya cute bangettt Chit πŸ˜€ .
    Ya ampuuun klo spt anak kedokteran tuh malah bikin bete lah di tanyain mulu gitu.
    Nasehat opung benar banget Chit πŸ˜‰ .

    • Hehehe gemesin ya mba anaknya.
      Iya mba. Kaku banget. Cuma masa depannya terjamin. Hahaa XD
      Ia mba, kalau kerumah opung selalu dikasih nasehat seputar pacar jodoh. Sangkin banyaknya lupa. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s